Lilia Tarawa - Gadis yang Melarikan Diri dari Belenggu Agama Yang Mengerikan

Bayangkan tempat di mana anda terpaksa berkahwin dengan orang yang tidak anda sayangi; tempat di mana anda harus taat kepada ibu bapa anda dan jika anda tidak, hukumannya akan berat; tempat di mana anda tidak boleh bercakap dengan dunia luar; tempat di mana anda akan dinyatakan jahat jika anda cuba melarikan diri; tempat yang ...




Bayangkan tempat di mana anda terpaksa berkahwin dengan orang yang tidak anda sayangi; tempat di mana anda harus taat kepada ibu bapa anda dan jika anda tidak, hukumannya akan berat; tempat di mana anda tidak boleh bercakap dengan dunia luar; tempat di mana anda akan dinyatakan jahat jika anda cuba melarikan diri; tempat di mana anda tidak dibenarkan mendengar muzik yang anda suka; tempat di mana amalan perhiasan dan kosmetik dilarang.



Tidak, saya tidak bercakap tentang Korea Utara tetapi tentang 'Gloriavale.'

imam dengan lilia tarawar



Komuniti Kristian Gloriavale adalah kumpulan Kristian kecil yang berpusat di Haupiri di Pantai Barat Pulau Selatan di New Zealand. Masyarakatnya terdiri daripada rata-rata 500-600 individu. Satu kumpulan Kristian menyebut Gloriavale sebagai 'Secara teologi kumpulan ini adalah kultus agama Kristian, kerana teologinya - serta praktiknya berdasarkan teologi itu - meletakkannya jauh di luar batas-batas kepercayaan Kristian.'

Lilia Tarawa, seorang gadis, memiliki DNA kepemimpinan seperti yang diwarisi dari datuknya, yang telah mendirikan kultus ini. Orang-orang di Gloriavale tinggal di Utopia di mana alam semula jadi memukau. Pada usia enam, dia menerima laporan sekolah dari gurunya, yang menyebut Lilia sebagai 'berbakat dan cemerlang.' Tetapi, Kakeknya mempunyai rancangan yang berbeza: ketika dia melihat laporan sekolahnya, dia mempermalukannya di hadapan 500 orang di Gloriavale.

Menjadi Kristian adalah satu perkara tetapi menjadi Kristian yang tegar adalah perkara lain.



apabila seseorang membuat anda merasa tidak enak dengan diri sendiri

Penghinaan ini menghancurkan harga dirinya, dan dia mula memikirkan keberadaannya sendiri. Salah seorang rakannya terpaksa menurunkan seluarnya di hadapan kelas, dan Bapanya mengeluarkan tali pinggang kulit hanya kerana dia bercakap dengan ayahnya dan mendengar muzik (yang tidak dibenarkan). Bapanya memerintahkan kelas memerhatikan budak lelaki itu dihukum. Walaupun Lilia menolak untuk melihatnya, dia masih dapat mendengar jeritan dan merengek dengan jelas. Lilia berpendapat 'ini bukan agama Kristiani di mana seorang Bapa memukul anaknya dengan tali pinggang.'

Gelombang biru, kritikan keras, dan pembunuhan harga diri adalah semua kanak-kanak yang mengalami kebiasaan, dalam kultus ini.

Terdapat banyak momen mengerikan bagi Lilia, tetapi yang terburuk adalah kejadian yang berlaku dengan rakannya - Jubilant.

Jubliant adalah seorang lelaki yang mempunyai rasa humor yang hebat dan dapat membuat orang ketawa dengan mengatakan perkara gila. Suatu hari, semasa pertandingan bola sepak, Jubilant membuat lelucon terlalu banyak dan membuat terlalu banyak lelucon tidak dibenarkan, oleh itu hukumannya sangat berat.

Nathaniel (guru) mula menumbuk dan menendang riang seolah-olah dia bola sepak. Permainan dan masa membeku untuk semua orang ketika mereka melihat kejadian mengerikan ini. Perut Lilia jatuh, dan mata menjadi merah dengan air mata yang mengalir dari sudut mereka. Nathaniel - untuk meningkatkan hukuman - memaksa Jubilant berjalan dari padang bola ke bangunan utama sambil menendang dan menumbuk tanpa ampun sepanjang jalan. Tidak dapat menahan kesakitan, Jubliant mengangkat tangannya ke surga sambil berseru kepada ‘Tuhan’ untuk melindunginya dari serangan dan merengek. Melihat anak yang dipukul di depan matanya amat menyayat hati jiwanya.

Lilia Tarawa
Lilia Tarawa (barisan belakang, kedua dari kiri)

Lilia mempunyai seorang kawan - Grace - yang merupakan anak perempuan angkat dari keluarga Mexico, dan dia lebih mencintai gadis ini daripada sebelumnya. Grace membawa beberapa harta yang tidak dapat diterima secara budaya seperti alat solek, perhiasan, dan muzik (Dan Lilia terpesona dengan ini! Buat pertama kalinya dalam hidupnya). Grace, setelah melanggar peraturan Gloriavale dihukum beberapa kali, kerana memiliki harta benda itu sama dengan kejahatan. Ketika Grace berusia 20 tahun, pemimpin Gloriavale memerintahkannya untuk mengahwini lelaki yang tidak dicintainya, dan segera dia menolak; dan Grace kemudian dinyatakan jahat. Nasib baik, keluarga Grace menyelamatkannya dan akhirnya dibawa pergi. Dia kini tinggal bahagia di Kanada. Larian Grace memberi inspirasi kepada Lilia, setelah menjadi pemangkin pelarian Lilia dari Gloriavale.

Lilia's Escape dari Gloriavale

Ia adalah petang Ahad, dan Lilia menjaga adik-adiknya. Ayahnya pernah berjumpa dengan pemimpin masyarakat dan memberitahu mereka bahawa keluarganya akan pergi. Ayahnya terlambat, jadi Lilia memutuskan untuk mencarinya di Corners of Gloriavale; dan ketika dia melihatnya berjalan ke arahnya, dia akhirnya menghela nafas lega. Dia segera berlari ke arahnya dan bertanya, 'ayah, apa yang salah?' yang mana Bapa menjawab, 'Keluarkan anak-anak dan bawa mereka ke kenderaan yang diparkir di belakang.' Oleh itu, Lilia membawa anak-anak keluar dan memasukkannya ke dalam kenderaan. Mengambil izin sebentar dari ayah, Lilia bergegas ke bilik sepupu dan memberitahu mereka bahawa dia akan melihat mereka pada waktu petang. Kemudian Lilia pergi dari Gloriavale - dan tidak pernah menoleh ke belakang untuk kembali.

Sekiranya rahmat tidak ada dalam hidup saya dan tidak mempengaruhi saya, saya rasa saya akan tetap ada - Lilia Tarawa

Bahagian hidup yang paling mencabar bagi Lilia ketika dia diperkenalkan dengan dunia luar adalah berpacaran. Dia tidak tahu mengenai jodoh yang baik; kerana sepanjang hidupnya dia diberitahu bahawa dia ditakdirkan untuk mengatur perkahwinan.

Lilia Tarawa

Resolusi untuk 2018: Lilia ingin menjadi jurulatih kehidupan dan, untuk meningkatkan kemahirannya, cemerlang dalam pengucapan awam. Dia menjalankan laman web yang membantu dan memberi inspirasi kepada orang ramai untuk mengubah impian mereka menjadi kenyataan. Matlamat utama hidupnya adalah untuk membebaskan orang-orang yang hidup dalam kurungan kepercayaan karut.

Semasa wawancara melalui telefon, ketika dia diminta untuk menjelaskan perjalanannya dengan satu kata dari dipermalukan di sebuah bilik kampung yang menampung 500 orang hingga disanjung oleh seluruh penonton semasa ceramah TEDnya, dia menjawab 'Tidak percaya.'

Lilia adalah inspirasi hidup bagi kita semua. Lilia memotong tali pusat untuk pertama kalinya ketika berusia enam tahun; keberanian terbang di uratnya walaupun pada usia yang lembut itu. Dia telah membuktikan bahawa hidup mungkin memberi anda lemon, tetapi anda boleh membuat limun dari lemon tersebut. Dilahirkan dan dibesarkan dalam kultus seperti ini tidak menghalangnya mencapai impiannya. Kakeknya masih tidak mempercayainya, tetapi dia telah membuktikan bahawa dia salah dengan keberanian dan kesungguhannya. Dia telah menghadapi kemunduran dalam setiap saat dalam hidupnya, tetapi dia menggunakan kemunduran itu sebagai persediaan untuk kembali.

Dilahirkan dan dibesarkan di Gloriavale, memerlukan keberanian untuk berbeza. Kesakitan dan keperitan ditenun dalam kain kehidupan Lilia. Tetapi dia menentang mereka semua. Lilia telah bekerja keras dengan darah, keringat, dan air mata untuk menjadi wanita yang dia ada sekarang.

Anak perempuan Gloriavale: Kehidupan saya dalam Budaya Agama Anak perempuan Gloriavale: Kehidupan saya dalam Budaya Agama

Anak perempuan Gloriavale: Kehidupan saya dalam Budaya Agama Oleh Lilia Tarawa Belanja di Amazon

Ceramah pengarang.

Agama merasakan jari kesopanan manusia melilit lehernya. Saya akan gembira apabila nafas terakhir hidup dari agama, dan orang bebas dari kebencian, dan kemunafikannya.